Masuk Bekerja Semula di Pejabat semasa coronavirus, 6 Perkara Yang Anda Harus Tahu

19/05/2020

Dalam beberapa minggu lagi, kemungkinan besar semua pejabat agensi kerajaan akan dibuka sepenuhnya. Pada hari ini, hampir 98% sektor ekonomi di Malaysia sudah dibuka manakala agensi kerajaan seperti LHDN dan Jabatan Pengangkutan Jalan sudah mula beroperasi.

Persediaan untuk kembali semula ke tempat kerja adalah sangat penting kerana kita masih dalam situasi di mana wabak Covid-19 masih berleluasa. Vaksin virus masih belum dihasilkan, maka persediaan yang betul adalah kritikal bagi memastikan keselamatan dan kebajikan pekerja terjaga.

Kami sediakan enam (6) perkara yang anda harus tahu semasa perancangan anda sebagai pemimpin untuk kembali semula ke pejabat tidak lama lagi.

Pertama : Utamakan Kesihatan dan Keselamatan

Mungkin ramai pekerja yang masih ragu-ragu dan bimbang untuk kembali semula ke tempat kerja dengan situasi wabak Covid-19 yang masih berlaku dan tambahan pula vaksin belum ditemui.Majikan perlu memberikan perasaan yakin dan kepercayaan kepada pekerja bahawa keutamaan yang paling besar adalah keselamatan dan kesihatan mereka agar mereka dapat kembali semula ke pejabat dengan selesa.

Anda harus pastikan agar pasukan anda mengetahui apa yang akan dijangka daripada mereka  dan sumber yang ada semasa mereka cuba untuk menyesuaikan diri dengan perubahan dan norma baru. 

komunikasi dan fleksibiliti terhadap langkah seterusnya adalah kunci utama. Perkara-perkara yang menjadi kebimbangan para pekerja harus diterima dan diberi perhatian. Antaranya adalah peralatan perlindungan diri seperti penyukat suhu, hand sanitizer dan penutup muka, pengangkutan awam dan penjagaan anak-anak. Pekerja sukar untuk menumpukan perhatian pada kerja jika persoalan-persoalan ini masih lagi belum mendapat kepastian.

Kedua : Tentukan Peranan Pejabat yang Baru

Kebiasaan yang terdahulu di pejabat sebelum wabak mungkin tidak relevan pada masa kini untuk norma yang baru. Fokus anda sebagai pemimpin adalah bukan menggunakan rutin pejabat sebelum ini tetapi sesuatu yang baru. Fikirkan peluang yang ada semasa kerja dari rumah sebelum ini. Apabila anda kembali ke pejabat, bukan sahaja rutin yang berubah, tetapi mungkin susunan fizikal pejabat anda juga harus diubah.

Pertimbangkan langkah-langkah apa yang perlu diambil untuk menggalakkan dan mengekalkan jarak sosial yang tepat antara meja, meja kerja, dan kawasan umum seperti kafe, lobi, dan lif. Ruang dan peralatan gunasama memerlukan pembersihan yang kerap dan perhatian yang lebih ketat. Sementara itu, teknologi akan tetap menjadi komponen utama dalam menjaga hubungan fizikal minimum sehingga memungkinkan komunikasi dan kerja berpasukan berkembang maju.

Ketiga : Utamakan Kebajikan Pekerja Anda

Agak sukar untuk mengetahui semua halangan dan cabaran yang dihadapi oleh pekerja dalam kembali bekerja di pejabat. Anda sebagai seorang ketua harus melihat semua sudut kehidupan pekerja yang mungkin telah berubah disebabkan wabak ini. 

Sebilangan besar pekerja yang bekerja dari rumah anda secara serentak turut bertindak sebagai pengasuh, tinggal dengan pekerja penting, atau menggunakan pengangkutan awam untuk mendapatkan keperluan harian. Tentukan tahap keselesaan pekerja anda ketika kembali ke pejabat dengan melakukan tinjauan, termasuk soalan untuk mendapatkan perspektif mengenai kehidupan mereka.

Perhatian utama pekerja adalah keselamatan pejabat, fleksibiliti untuk  kembali ke pejabat atau terus bekerja dari rumah, dan komunikasi dasar dan prosedur. Pemimpin dapat belajar banyak dengan mengemukakan pertanyaan kepada pekerjanya. Maklum balas dapat memberitahu bagaimana syarikat anda dapat kembali ke ruang kerja dengan bersungguh-sungguh sambil berkomunikasi bahawa anda mengutamakan kepentingan dan kebajikan kakitangan anda.

Keempat : Fleksibiliti Adalah Penting

Memberikan kebebasan dan pilihan kepada para pekerja bila dan bagaimana mereka ingin kembali ke pejabat adalah sangat penting. Terdapat tiga panduan pendekatan untuk  kembali ke pejabat yang anda boleh ikuti.

Fasa pertama: Benarkan pekerja yang ingin gunakan ruang dan peralatan/kelengkapan pejabat agar menjadi lebih efektif.

Fasa Kedua: Benarkan pekerja yang memerlukan ruang fleksibiliti yang lebih luas iatu mereka yang mempunyai anak kecil, penjaga dan yang menggunakan pengangkutan awam untuk pergi bekerja.

Fasa Ketiga: Benarkan pekerja yang berisiko iatu pekerja yang mempunyai sejarah penyakit yang kritikal dan pekerja yang risau dan dan tidak selesa bersama dengan orang lain sehingga vaksin dihasilkan.

Fasa terakhir adalah mengakui bahawa tidak semua pekerja akan kembali ke pejabat - yang mana adalah baik. Beberapa bulan terakhir dalam wabak ini telah mengajar kita bahawa tidak semua orang perlu berada di ruang pejabat fizikal untuk menjadi produktif.

Lebih-lebih lagi, ini baru membuka peluang merekrut yang luar biasa untuk menarik bakat dari seluruh dunia yang tidak perlu lagi berpindah ke tempat kerja dan boleh bekerja dari rumah sahaja.

Kelima : Jangan Lakukan Seorang Diri, Bentuk Pasukan!

Bandingkan catatan anda dengan yang lain, dan terima bahawa kita semua memikirkannya. Mempunyai pola pikir pembelajaran, selalu bertanya, dan membaca kepemimpinan dari persatuan industri, rakan sebaya, rakan sekerja, rakan kongsi, dan vendor.

Jalan terbaik adalah dengan membentuk pasukan!. Setiap ahli berkongsi tanggungjawab untuk memikirkan jalan penyelesaian dan mengikuti setiap panduan dan SOP daripada pihak berkuasa. Semakin banyak mata, telinga dan pemikiran, lebih banyak idea untuk penyelesaian masalah.

Keenam: Ketelusan adalah Kunci Utama

Akhir sekali, komunikasi yang konsisten adalah penting. Anda boleh lakukan sesi kemaskini setiap pagi dan melakukan perbincangan dalam talian yang melibatkan semua pekerja dalam organisasi dan agensi.

Dalam masa ketidakpastian ini, tetap telus dengan kemas kini memainkan peranan penting dalam di keputusan. Teruskan untuk ketahui bagaimana perasaan pekerja dengan meminta dan mendengar maklum balas mereka. Berusaha untuk memperkasakan pekerja anda dengan maklumat yang dapat mereka gunakan untuk kekal sihat dan untuk akhirnya kembali ke pejabat.

Semasa krisis ini, adalah penting untuk menilai apa yang anda ketahui, apa yang ingin anda ketahui, siapa yang akan terkesan, dan apakah jalan terbaik untuk mencapai hasil yang positif.

Walaupun wabak ini berkembang menjadi maraton (semakin panjang), kita akan melalui masa sukar ini bersama-sama dengan menjadikan penjagaan kesihatan dan kesejahteraan pekerja kita sebagai pusat pembuatan keputusan kita.


Menteri Kanan (Keselamatan) Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob telah berkata dalam sidang media 20 oktober 2020, bahawa Pekerja sektor awam dan swasta diarah untuk bekerja dari rumah bermula khamis ini (22 Oktober 2020). Keputusan ini disebabkan peningkatan kes jangkitan COVID-19 membabitkan pekerja di pejabat.

Malaysia telah dilanda wabak Covid-19 gelombang kedua dan kelihatannya lebih teruk daripada sebelumnya. Lantaran itu, bagi membantu meringankan beban rakyat Malaysia khususnya golongan B40, kerajaan telah melancarkan rangsangan ekonomi Bantuan Prihatin Nasional siri 2.0 atau BPN 2.0. Perkara ini telah diumumkan oleh Perdana Menteri Malaysia, Tan...

Wabak Covid-19 telah memberikan kesan yang buruk kepada perniagaan di seluruh dunia. Peniaga khususnya para peniaga kecil mempunyai kesukaran untuk mengekalkan perniagaan mereka. Insentif kerajaan Malaysia seperti Geran Khas Prihatin tidak dapat menampung semua peniaga kecil. Oleh yang demikian, para peniaga kecil terpaksa mencari alternatif lain.


DAPATKAN LANGGANAN BERITA PERCUMA BERITA HARIAN, AWANI, HARIAN METRO DAN DAILY EXPRESS

CERITA PERCUTIAN SABAH