Gadis 15 tahun membawa ayah OKU balik kampung sejauh 745 KM menggunakan basikal

25/05/2020

Apabila kita sudah nekad untuk melakukan sesuatu, kita pasti boleh melakukan perkara yang dilihat agak mustahil bagi orang ramai. Inilah yang berlaku di India di mana seorang budak perempuan yang hanya berumur 15 tahun membawa ayahnya yang merupakan seorang OKU sejauh 745Km hanya dengan menggunakan basikal. Perjalanannya itu menarik perhatian Media Antarabangsa.

Agak-agak berapa jauh 745KM tu ya? mari kita buat perbandingan, Kota Kinabalu ke sandakan lebih kurang 350KM untuk perjalanan sehala. Jadi 745KM ini lebih kurang macam ulang-alik antara kota kinabalu dan sandakan. Driving dah pun penat, apalagi berbasikal. 


"Saya tiada pilihan lain" beliau berkata pada Ahad lalu. " Kami tidak akan selamat jika saya tidak berbasikal untuk balik ke kampung".

Kumari mengatakan bahawa dia dan ayahnya mungkin akan mati kelaparan jika mereka tinggal di Gurugram, pinggiran kota New Delhi, tanpa pendapatan di tengah-tengah pencegahan koronavirus India.

Ayahnya, tidak dapat berjalan setelah kemalangan, mencari nafkah dengan memandu beca auto. Tetapi dengan semua pergerakan dan perjalanan biasa dilarang, dia mendapati dirinya terperangkap dan menjadi salah satu di antara berjuta-juta orang yang  menganggur. Tuan tanah mereka telah meminta sewa dan mengancam akan mengusir mereka, tetapi mereka tidak mampu untuk membayar, kata Kumari.

Oleh itu, dia memutuskan untuk membeli basikal dan, seperti yang dilakukan ribuan pekerja migran India lain sejak bulan Mac, dia pulang ke rumah di kampung.

Kumari mengayuh selama 10 hari, bapanya menunggang di belakang basikal. Dengan cabaran suhu sangat tinggi, dan mereka bertahan dengan makanan dan air yang diberikan oleh orang asing. Hanya sekali sekala Kumari dapat merehatkan kakinya apabila dia dapat menumpang di belakang trak. 

Pasangan itu tiba di Darbhanga, kampung mereka di negara bagian Bihar, lebih dari seminggu yang lalu, bertemu kembali dengan ibu dan saudara ipar Kumari, yang telah meninggalkan wilayah ibu kota setelah perintah berkurung itu dikenakan pada 25 Mac.

"Itu adalah perjalanan yang sukar," katanya. "Cuaca terlalu panas, tetapi kami tidak mempunyai pilihan. Saya hanya mempunyai satu tujuan dalam fikiran saya, iatu adalah untuk pulang ke rumah. "

Setibanya mereka, pihak berkuasa kampung menempatkan ayah Kumari di sebuah pusat kuarantin, langkah yang banyak dilaksanakan oleh kerajaan negeri dan daerah di India untuk berusaha agar para migran yang kembali tidak menyebarkan koronavirus. Mereka sekarang dikuarantin di rumah.

Perintah kawalan pergerakan India, yang telah berlangsung hampir dua bulan setakat ini, nampaknya telah menghentikan peningkatan ketara dalam kes koronavirus, memberikan negara tersebut untuk mendapatka bekalan perubatan dan memperluaskan kapasiti unit rawatan rapi. India telah mengesahkan 125,102 kes, dan 3,867 kematian.

Perintah kawalan itu juga telah mencetuskan krisis kemanusiaan ketika ribuan orang miskin berusaha kembali ke kampung jauh dengan hanya berjalan kaki, membawa orang tua di bahu mereka dan dengan anak-anak kecil tergelincir di atas beg pakaian. Puluhan orang mati dalam perjalanan, dilanggar oleh kereta api atau trak, kerana kelaparan ataupun bunuh diri.

Sistem kereta api yang paling luas di India, yang menjadi pusat kehidupan dan pergerakan negara, ditutup untuk perkhidmatan penumpang sebagai sebahagian daripada Perintah Kawalan Pergerakan. Bas, kapal terbang dan teksi juga diberhentikan perkhidmatan untuk sementara waktu. Tetapi pada awal Mei, Kerajaan India mengembalikan operasi n kereta api secara terhad untuk pendatang yang ingin pulang.

Perjalanan Kumari menarik perhatian Persatuan Berbasikal India. Organisasi itu, yang mana bertindak sebagai badan yang memilih dan menghantar pasukan ke Olimpik, telah menawarkan untuk membawanya kembali ke New Delhi dengan kereta api untuk "percubaan" bulan depan. Kisah Perjalanan Kumari itu juga sampai di Washington, dimana Anak perempuan Donald Trump, Ivanka menyebutnya "prestasi ketahanan dan cinta yang indah" di Twitter.

Kumari mengatakan bahawa dia gembira dengan pengiktirafan itu, tetapi dia tidak mengayuh ayahnya pulang untuk mengejar kemasyhuran. "Itu keputusan yang diambil kerana terpaksa," katanya.

Sumber : The Guardian

Pernah dengar kisah tempatan yang mana Alixson, seorang lelaki dari sabah balik ke kampung halaman di Kota Marudu dari Bandar Kota Kinabalu dengan hanya berjalan kaki? bersama dengan peneman setianya Cico, Seekor anjing?

Manusia memang sangat hebat kan? Jika dengan kesungguhan dan azam yang tinggi, kita juga pasti akan dapat melakukan sesuatu perkara yang dianggap sukar dan mustahil.

Anda boleh Baca Kisah Alixson di sini ; Berita Harian